UKGC Mempelajari Perubahan Lanskap Perjudian

UKGC Studied the Changes in the Gambling Landscape

Komisi Perjudian Inggris Raya (UKGC) telah menerbitkan statistik terbarunya mengenai keadaan industri perjudian. Data regulator menunjukkan bahwa sektor ritel pulih dari pandemi COVID-19, tetapi vertikal online terus menjadi lebih populer.

COVID Mengubah Cara Orang Berjudi

UKGC memperkirakan ada sekitar 15 juta penjudi aktif di Inggris yang bermain dengan satu atau lebih operator berlisensi. Angka ini hampir tidak berubah sejak awal pandemi. Namun, COVID-19 memengaruhi sektor ini dengan cara lain, mengubah cara orang berinteraksi dengan operator.

Meskipun rata-rata penjudi adalah pria berusia 25 hingga 34 tahun, pandemi mempersempit kesenjangan gender karena banyak pria membatasi partisipasi mereka. Akibatnya, vertikal tertentu menjadi lebih populer di kalangan wanita, termasuk permainan kemenangan instan, lotere, dan mesin slot.

Data terbaru menunjukkan bahwa partisipasi keseluruhan tetap lebih rendah daripada tingkat pra-pandemi, meskipun beberapa orang mulai kembali ke perjudian eceran. Meskipun demikian, perjudian online terus tumbuh lebih cepat dan lebih populer. Perubahan tersebut, menurut UKGC, mencerminkan keseluruhan perubahan gaya hidup rata-rata orang Inggris.

Pada bulan September, komisi mensurvei pemain di negara tersebut dan menemukan bahwa 18% orang dewasa bermain online – angka yang menyamai jumlah petaruh ritel. Ini adalah perubahan besar dari lima tahun lalu ketika orang yang bermain secara langsung melebihi jumlah pemain online dua banding satu. Meningkatnya dominasi perjudian online dikaitkan dengan pandemi COVID-19 ketika banyak pemain ritel memasuki sektor ini karena karantina. Akibatnya, pangsa GGY yang dihasilkan oleh perjudian online juga meningkat dari 42% dari total GGY pada 2015-16 menjadi 61% pada 2021-22 (angka tidak termasuk National Lottery).

Terlepas dari segalanya, perjudian ritel terus menikmati banyak popularitas berkat vertikal seperti pacuan kuda dan mesin slot. Namun, popularitas disiplin ilmu ini telah jauh menurun selama dua dekade terakhir, yang mengarah ke tingkat GGY yang lebih rendah juga. Menurut UKGC, perjudian ritel bertanggung jawab atas 20% dari total GGY pada 2021-22 (tidak termasuk Lotere Nasional). Regulator juga mencatat bahwa partisipasi ritel pada tahun 2022 lebih tinggi dari angka yang dicatat pada tahun 2021, menunjukkan pemulihan sektor yang nyata pasca-COVID.

Bagaimana Perjudian Daring Mempengaruhi Sektor

Judi online telah merevolusi permainan. Banyak keuntungannya termasuk kecepatan pengiriman yang lebih cepat yang memungkinkan lebih banyak konten masuk ke pasar dalam waktu yang lebih singkat. Selain itu, game seluler memungkinkan orang untuk bermain di mana saja kapan saja. Sebuah survei dari tahun 2021 menunjukkan bahwa 30% petaruh online bertaruh dalam empat minggu terakhir.

Perjudian daring juga memungkinkan perusahaan menerapkan tingkat penyesuaian yang lebih tinggi, memungkinkan pelanggan menikmati konten yang disesuaikan dengan kebutuhan mereka. Namun, ini adalah pedang bermata dua karena juga membahayakan pemain yang rentan. Selain itu, perjudian online dapat dilakukan secara pribadi, yang selanjutnya mendorong penjudi kompulsif.

Sementara Inggris memiliki tingkat perjudian bermasalah yang cukup rendah dibandingkan dengan pasar lain, bahaya perjudian terus menjadi topik yang hangat dibicarakan. UKGC mencatat bahwa ratusan ribu penjudi telah terkena dampak negatif dari perjudian mereka. Laki-laki muda sangat rentan, regulator menyimpulkan.

Author: Noah Allen