Star Entertainment Akan Mencabut Larangan Pemain yang Dituduh Melakukan Penyortiran Tepi

Star Entertainment to Lift Ban on Players Accused of Edge Sorting

Pada tahun 2018, perusahaan resor terintegrasi Australia terkemuka Star Entertainment memutuskan untuk melarang dua pemainnya dari semua properti. Penyebabnya adalah kasus dugaan kecurangan melalui metode edge sorting. Menurut seorang hakim Australia, operator kasino sekarang harus mencabut larangan yang diberlakukan terhadap Mark Timothy Grant dan Nathan Trent Anderson. Meskipun kedua pemain tersebut tidak lagi berada di daftar hitam Star, itu tidak berarti bahwa operator akan berhenti mengawasi mereka.

Dealer Ceroboh & Cacat Kartu – Teknik Penyortiran Tepi

Pada tahun 2018, saat mengunjungi kasino Star Gold Coast di Queensland, penjudi profesional Grant dan temannya Anderson menggunakan apa yang disebut teknik olahraga tepi. Ini berarti bahwa keduanya mengambil keuntungan dari “dealer ceroboh” dan serangkaian cacat atau ketidaksempurnaan pembuatan kartu untuk mendapatkan keuntungan dari rumah. Pada musim semi tahun yang sama, Star memutuskan untuk melarang keduanya dengan tuduhan menggunakan teknik masing-masing.

Operator menganggap bahwa fakta bahwa keduanya dapat mengidentifikasi kesalahan pembuatan dalam kartu kasino membantu mereka menentukan kemungkinan hasil dari permainan yang mereka mainkan. Keduanya terlibat dalam permainan Pontoon, yang merupakan varian Spanyol dari Blackjack. Mereka menggunakan metode menebak kartu yang salah untuk meramalkan kartu mana yang akan dibagikan selanjutnya.

Setelah operator mengetahui tentang praktik mereka, keduanya terputus dengan klaim bahwa penyortiran tepi melanggar undang-undang perjudian karena bergantung pada aktivitas “tidak jujur”.

Pada tahun 2020, Grant dan Anderson memutuskan untuk mengajukan keluhan di Queensland, meminta pengadilan untuk membatalkan larangan Star. Pekan lalu, kebutuhan mereka diberi lampu hijau. Grant mengklaim bahwa asalkan personel kasino lebih kompeten, keduanya tidak akan bisa mendapatkan keunggulan atas rumah. Dia menambahkan bahwa kasino menggunakan kartu yang dipasok oleh Angel, produsen kartu yang diduga memiliki kekurangan pada kartu mereka.

Duo Tidak Mengalahkan Rumah Secara Ilegal

Hakim Pengadilan Sipil dan Administratif Queensland mengatakan bahwa tuntutan itu tidak menggunakan “segala bentuk ketidakjujuran” yang melibatkan “berbohong, curang, mencuri atau penipuan dengan arti kata yang biasa”. Pada saat yang sama, hakim mengakui bahwa baik Grant dan Anderson mungkin telah menggunakan teknik penyortiran tepi untuk mendapatkan keuntungan dari rumah, tetapi mereka tidak melakukan sesuatu yang ilegal. Hakim memutuskan pasangan itu membuat yang terbaik dari semua informasi yang tersedia bagi mereka untuk memutuskan langkah mereka di meja.

Dari semua kartu yang dimainkan, 33% di antaranya memiliki cacat. Hanya 13% dari kartu cacat yang memiliki nilai tinggi. Meskipun demikian, hakim mengakui bahwa tidak ada cara untuk mengetahui nilai sebenarnya dari kartu bahkan dengan bantuan penyortiran tepi. Dengan kata lain, pengadilan menganggap para penjudi tidak memiliki keuntungan besar atas rumah. Pada akhir Juli, Star Entertainment mengumumkan bahwa grup tersebut memiliki pemulihan pendapatan yang bagus di FY2022.

Author: Noah Allen