Pembatasan Makau terus menggigit pendapatan Wynn di 2022

Wynn Macau

Wynn Makau

Craig Billings, CEO Wynn Resorts, telah menyuarakan keyakinan lebih lanjut dalam prospek UEA grup, karena kesulitan yang sedang berlangsung di Makau terus menghambat operator melalui Q2 dan seterusnya.

Tahun sejauh ini “sangat berbeda di Makau daripada di Amerika Utara” catat Billings dalam panggilan pendapatan Q2, dengan “pasar yang sangat sulit” melihat pendapatan game kotor pada bulan Juli hanya mencapai sekitar dua persen dari level yang ditemui di Juli 2019.

Secara keseluruhan, kerugian EBITDA untuk grup hingga April hingga Juni adalah $90 juta, sementara pasca Q2, karena penutupan kasino di seluruh pasar hampir dua minggu pada bulan Juli, kerugian itu “telah sebanding dengan sekitar $1m per hari kuartal hingga saat ini di Q3” .

“Orang-orang kami di Makau telah mengalami apa yang saya tahu adalah periode isolasi dan volatilitas yang sulit, sementara tim kami di Las Vegas dan Boston telah merespons dengan mengagumkan volume bisnis yang meningkat secara signifikan,” kata Billings.

Menambahkan: “Tim kami telah melakukan pekerjaan yang fantastis dalam mengendalikan biaya di lingkungan operasi yang sangat menantang melalui kombinasi penurunan gaji dan operasional tetap.”

Namun, dengan Wynn saat ini bekerja melalui respons terhadap tender konsesi RFP, pendirian grup dari kuartal pertama tetap karena kepercayaan pada pemulihan kawasan ditekankan.

“Dalam jangka panjang, kami tetap bersemangat tentang prospek Macau dengan begitu banyak permintaan terpendam untuk perjalanan dan pariwisata di Asia,” tambahnya.

“Aset kami yang terdepan di pasar dan likuiditas yang kuat memposisikan kami dengan baik untuk berkembang seiring kunjungan kembali ke pasar dari waktu ke waktu.”

“…kami tetap bersemangat tentang prospek Makau dengan begitu banyak permintaan terpendam untuk perjalanan dan pariwisata di Asia”

Ini terjadi ketika Wynn merinci penurunan pendapatan 8,21 persen menjadi $908,8 juta (2021: $990,1 juta), karena kerugian bersih turun sedikit dari $131,4 juta satu tahun lalu menjadi $130,1 juta, dan EBITDA yang disesuaikan turun 13,38 persen menjadi $179,2 juta (2021: $206,9). m).

Selama tiga bulan yang berakhir 30 Juni 2022, pendapatan meningkat menjadi $561,1 juta (2021: $355,1 juta) dan $210,2 juta (2021: $165,2 juta) dirasakan di seluruh operasi Las Vegas dan Encore Boston Harbor.

Offset ini turun di Wynn Palace dan Wynn Macau, yang ditutup pada $58,7 juta (2021: $270,4 juta) dan $58,6 juta (2021: $184 juta).

Di tempat lain, Billings juga menegaskan kembali kepercayaan pada strategi digital jangka panjang yang diterapkan tahun lalu, dengan pendatang baru ke ekosistem online AS menyebabkan optimisme di perusahaan.

“Di Wynn Interactive, strategi yang kami terapkan akhir tahun lalu untuk mengelola bisnis dengan pandangan ramah pemegang saham jangka panjang bekerja dengan tingkat pembakaran EBITDA kami secara keseluruhan menurun menjadi $21 juta di Q2 dari $32m di 1Q, meskipun ada tiga persen penurunan total omset kuartal-ke-kuartal karena kalender olahraga kuartal kedua yang lemah secara musiman.

“Kami menantikan potensi katalis yang signifikan untuk WynnBET di Massachusetts baik dalam taruhan olahraga digital dan ritel.”

Sebagai penutup, perhatian sekali lagi dialihkan ke UEA, yang akan melihat resor terpadu bernilai miliaran dolar yang dikembangkan di Pulau Al Marjan buatan manusia di Ras Al Khaimah.

“Desain dan pemrograman untuk proyek kami di UEA benar-benar datang, dan saya semakin bersemangat tentang peluang setiap hari,” tutupnya.

“Proyek parkir di sepanjang pantai pasir putih yang indah akan berisi kasino seluas 200.000 kaki persegi, portofolio makanan dan minuman yang luas dan berbagai bentuk hiburan dan tontonan. Semakin banyak waktu yang saya habiskan dalam proyek ini, semakin saya yakin dengan kemampuan kami untuk membangun bisnis game dan non-game yang kuat.”

Author: Noah Allen