Pandemi Mengajarkan Kasino AC Beberapa Pelajaran

The Pandemic Taught AC Casinos a Few Lessons

Selama 25th East Coast Gaming Congress, yang berlangsung 21 – 23 September 2022 di Hard Rock Hotel & Casino – Atlantic City, banyak eksekutif dari perusahaan besar di sektor perjudian menyatakan bahwa mereka telah belajar banyak pelajaran dari COVID-19 pandemi.

Gaji dan Pendapatan Kasino yang Lebih Rendah Karena COVID 19

Pandemi memaksa sebagian besar kasino AS tutup selama berbulan-bulan, yang menyebabkan penurunan pendapatan, gaji, dan pendapatan mereka. Namun, penutupan paksa dan pemulihan dengan persyaratan kesehatan dan keamanan yang sangat ketat ini mengajarkan sektor perjudian pelajaran yang sangat penting, yang akan diterapkan bahkan setelah pandemi COVID-19.

Jim Allen, ketua Hard Rock International, berkomentar bahwa karena situasi COVID-19, perusahaan perjudian berhasil menghilangkan hal-hal dari kasino, yang dianggap biasa oleh tamu mereka, misalnya, prasmanan.

Konferensi dilakukan di Hard Rock Hotel & Casino di Atlantic City, yang masih menawarkan prasmanan. Namun, Allen bertanya pada dirinya sendiri apakah para tamu benar-benar membutuhkan prasmanan. Beberapa kasino di Hard Rock Hotel & Casino memiliki prasmanan, sementara yang lain tidak.

Prasmanan Tetap Ditutup setelah Pembukaan Kembali Kasino

David Cordish, eksekutif lain, yang memimpin Perusahaan Cordish, menyatakan bahwa selama penutupan kasino perusahaan di Pennsylvania, Florida dan Maryland, Perusahaan Cordish memiliki kesempatan untuk mengatur ulang dan memperketat bisnis. Setelah kasino dibuka setelah ditutup selama berbulan-bulan, prasmanan mereka tetap tutup. Mereka meningkatkan langkah-langkah kesehatan dan keselamatan di kasino, seperti memperkenalkan penghalang antara posisi pemain di meja permainan, dan pembersih tangan, antara lain. Cordish menambahkan bahwa langkah-langkah ini dibayar kembali dengan murah hati ketika kasino dibuka. Bisnis game berkembang pesat setelah orang-orang yang bosan ditutup kembali ke kasino.

Eric Hausler, chief executive officer Greenwood Racing, mengatakan bahwa kasino Parx di Pennsylvania memiliki restoran, yang dibuka setiap hari untuk makan siang sebelum pandemi, tetapi tidak pernah menghasilkan dana yang signifikan. Ketika kasino dibuka kembali setelah penutupan karena COVID-19, restoran tetap tutup dan tidak ada yang memintanya.

Jeff Gural, pemilik dua kasino arena pacuan kuda di bagian utara New York, berbagi pengalaman serupa di konferensi tersebut. Dia mengatakan bahwa mereka memiliki tempat sandwich Subway, yang kemudian diubah menjadi tempat pizza, tetapi keduanya tidak berhasil. Gural menambahkan, dia belajar dari pandemi bahwa tidak ada gunanya menghabiskan banyak dana untuk billboard, iklan siaran, dan hadiah mobil, karena tidak sesuai dengan apa yang diharapkan.

Kurangnya Pekerja Rumah Tangga

Tata graha harian kamar hotel kasino adalah masalah lain yang diakibatkan oleh pandemi. Pada bulan Juni, serikat pekerja kasino utama mengajukan keluhan di depan Negara Bagian New Jersey menuduh empat kasino gagal membersihkan kamar hotel tamu setiap hari seperti yang ditetapkan oleh hukum. Perwakilan dari industri perhotelan berkomentar bahwa kurangnya pekerja rumah tangga yang cukup dan penolakan para tamu untuk mengizinkan staf kebersihan di kamar selama mereka tinggal telah menyebabkan kegagalan untuk memenuhi standar pembersihan kamar harian di banyak resor di AS.

Situasi COVID-19 juga menyebabkan gaji yang lebih kecil. Industri perjudian telah berjuang untuk menarik pekerja baru dan mempertahankan yang sudah ada. Dilaporkan, Hard Rock menghabiskan hampir $100 juta untuk menawarkan kenaikan gaji kepada 10.000 pekerja tanpa tip di AS. Entitas lain juga menawarkan kenaikan gaji, seperti Foxwoods, yang meningkatkan upah minimum per jamnya dari $10,50 menjadi $14,50.

Terlepas dari semua reorganisasi dan inovasi, kasino di Atlantic City belum kembali ke tingkat bisnis mereka sebelum pandemi COVID-19.

Author: Noah Allen