ITIA Melarang Sebastian Rivera Karena Pengaturan Pertandingan

ITIA Bans Sebastian Rivera Over Match-Fixing

Badan Integritas Tenis Internasional (ITIA) adalah badan independen yang didirikan pada tahun 2021 oleh Badan Pengurus Internasional Tenis untuk mengiklankan, meningkatkan, dan melindungi integritas tenis profesional secara global. ITIA menerima dana dari tujuh pemangku kepentingan besar terkait tenis, mulai dari Australia Terbuka, Federasi Tenis Internasional, Wimbledon Terbuka, AS Terbuka, dan lain-lain. Sejak diluncurkan, badan tersebut telah sibuk menyelidiki dan menuntut pelanggar sambil mencegah insiden doping dan tindakan korupsi. Salah satu aksi paling segarnya ditujukan kepada Sebastian Rivera, mantan pemain tenis dan pelatih asal Chile. Rivers dinyatakan bersalah atas lebih dari 60 pelanggaran terkait pengaturan pertandingan.

Rekam Jumlah Pelanggaran yang Direkam oleh ITIA

Petugas pemeriksaan antikorupsi Jane Mulcahy QC menemukan bahwa Rivera melakukan 64 pelanggaran. Penemuan tersebut menandai rekor jumlah pelanggaran yang terdeteksi oleh ITIA atau badan yang mengatur integritas dalam tenis sebelumnya, Unit Integritas Tenis.

Pelatih melanggar bagian tertentu dari Program Anti-Korupsi Tenis (TACP), termasuk Bagian D.1.b dari TACP 2017 dan 2018 yang menyatakan bahwa orang yang dilindungi tidak diizinkan untuk meminta atau menyederhanakan proses taruhan pada hasil atau lainnya aspek tenis atau kompetisi apa pun untuk siapa pun. Daftar tindakan terlarang di sini mengacu pada menampilkan peluang taruhan tenis langsung di situs web online, menulis posting untuk platform taruhan tenis khusus atau publikasi cetak, tampil di lokasi perusahaan taruhan tenis, atau bertindak dalam iklan taruhan tenis yang mendorong orang lain untuk bertaruh pada olahraga.

Rivera juga dinyatakan bersalah karena tidak mematuhi persyaratan Bagian D.1.d dari TACP 2017 dan 2018 yang menyatakan bahwa tidak ada orang yang dilindungi yang diizinkan untuk merancang atau mencoba membuat hasil dari acara tenis atau aspek lain yang terkait. untuk itu. Mantan pemain juga dinyatakan bersalah melanggar bagian g dari TACP yang sama yang mengacu pada orang yang dilindungi dilarang memberikan uang atau keuntungan lain kepada orang lain yang dilindungi dengan tujuan memaksakan pengaruh negatif pada upaya terbaik pemain tenis dalam setiap acara tenis.

Sanksi Rivera berarti bahwa dia tidak akan pernah diizinkan untuk bermain di, melatih, atau bahkan menghadiri pertandingan tenis jenis apa pun yang disetujui atau disahkan oleh badan pengatur tenis.

ITIA Juga Mengeluarkan Denda $250.000

Selain larangan total untuk mendekati acara tenis resmi atau terlibat dengan pemain tenis dan melatih mereka, Rivera juga didenda $250.000. Peringkat Asosiasi Profesional Tenis tertinggi Rivera adalah 705.

ITIA juga menskors pemain tenis Chili Juan Carlos Saez selama delapan tahun dan mengeluarkan denda $ 12.500 karena tidak bekerja sama dalam penyelidikan. Pemain Spanyol Enrique Lopez Perez menerima larangan delapan tahun adalah denda $25.000 untuk tuduhan pengaturan pertandingan yang serupa. Pada awal bulan, ITIA juga melarang Adam El Mihdawy dari tenis selama tiga setengah tahun. Nama-nama besar seperti ikon tenis Max Wenders juga merasakan kemarahan ITIA, dengan larangan 12 tahun yang dikeluarkan untuk pemain pada akhir Juli layak disebut.

Author: Noah Allen