GambleAware menyerukan tindakan kotak jarahan legislatif

Loot box

Kotak jarahan

GambleAware telah meminta pemerintah baru Inggris untuk mempertimbangkan mengambil tindakan legislatif tentang penggunaan kotak jarahan di video game, dengan catatan bahwa ini harus berkaitan dengan “membatasi akses anak-anak dan remaja ke produk ini”.

Ini terjadi setelah penyelidikan Departemen Digital, Budaya, Media dan Olahraga memutuskan untuk tidak mengambil tindakan legislatif setelah penyelidikan dua tahun terhadap barang-barang virtual.

Setelah membuka panggilan untuk bukti pada tahun 2020, pemerintah menyarankan agar pembelian kotak jarahan tidak tersedia untuk anak-anak dan remaja kecuali jika disetujui oleh orang tua atau wali.

Selain itu, kelompok kerja juga akan dibentuk untuk menyatukan perusahaan game, platform, dan badan pengatur untuk mengembangkan protokol yang dipimpin industri untuk melindungi pemain dan mengurangi risiko bahaya. Ini akan mencakup langkah-langkah seperti kontrol orang tua, dan memastikan informasi yang transparan dan dapat diakses tersedia untuk semua pemain.

Sebuah ‘Kerangka Penelitian Video Game’ juga akan diluncurkan setelah ditemukan bahwa diperlukan bukti yang lebih baik untuk meningkatkan pemahaman tentang dampak positif dan negatif dari video game.

GambleAware mencatat bahwa “kami telah lama khawatir tentang kotak jarahan,” yang menurut badan amal itu “digunakan oleh 40 persen anak-anak yang bermain video game” dan “mengarah pada normalisasi kegiatan seperti perjudian”.

“Oleh karena itu, kami didorong untuk melihat pemerintah mengenali risiko ini sebagai tanggapan atas permintaan bukti pada kotak jarahan di video game,” kata pernyataan GambleAware.

“Namun, kami berharap ke depan, pemerintah baru dapat mempertimbangkan tindakan legislatif tentang penggunaannya, terutama terkait dengan pembatasan akses anak-anak dan remaja terhadap produk-produk ini.

“Penelitian telah menunjukkan bahwa kotak jarahan secara psikologis mirip dengan perjudian, dan oleh karena itu perlindungan yang lebih memadai akan membantu mencegah bahaya terkait perjudian di masa depan.

“Kami menantikan publikasi ‘Kerangka Penelitian Video Game’ akhir tahun ini, yang kami harap akan memandu dan menginformasikan undang-undang untuk melindungi anak-anak dan remaja dari bahaya terkait perjudian melalui video game.”

Ini sendiri mengikuti Dame Rachel de Souza, Komisaris Anak-Anak untuk Inggris, mengecam kurangnya tindakan ketika datang ke kotak jarahan di video game dan menyerukan perluasan Undang-Undang Perjudian untuk memasukkan barang-barang virtual.

Lebih lanjut, Epic Risk Management juga menyatakan kekecewaan mendalam bahwa Inggris tidak merekomendasikan pengenalan undang-undang untuk mengatur penjualan kotak jarahan kepada anak di bawah umur.

Author: Noah Allen