GambleAware Meluncurkan Kampanye Pencegahan untuk Wanita Judi

GambleAware Launched Prevention Campaign for Gambling Women

Badan amal bahaya Perjudian Inggris GambleAware meluncurkan kampanye pencegahan yang ditujukan untuk wanita yang mungkin berjuang dengan masalah perjudian dan khawatir untuk mencari bantuan.

Musim Dingin Secara Tradisional Terkait dengan Lonjakan dalam Perjudian

Kampanye baru akan berusaha untuk meningkatkan kesadaran publik bahwa ada dukungan penting yang tersedia untuk wanita yang mengalami perjudian berlebihan, dan itu adalah tanggapan GambleAware terhadap survei yang menunjukkan bahwa 24% wanita Inggris pada usia antara 18 dan 49 tahun yang berjudi mengharapkan peningkatan pengeluaran perjudian mereka dalam beberapa bulan mendatang karena meningkatnya biaya hidup.

Selain itu, 12% wanita yang berjudi mengungkapkan bahwa mereka telah beralih ke perjudian untuk menghasilkan pendapatan rumah tangga tambahan, dan 21% telah mengalami tantangan kesehatan seperti kecemasan dan stres, meningkatnya ketakutan bahwa musim dingin yang akan datang, yang merupakan waktu tradisional dalam setahun. terkait dengan lonjakan perjudian online, bahaya perjudian di kalangan wanita dapat meningkat.

Khawatir atas keprihatinan serius yang diangkat oleh penelitian baru ini sebagai tanda potensi peningkatan dalam “skala bahaya perjudian selama beberapa bulan mendatang,” Zoë Osmond, kepala eksekutif GambleAware menyoroti pentingnya meningkatkan kesadaran perempuan tentang risiko perjudian. Osmond juga menekankan bahwa meningkatnya jumlah wanita yang berjudi online dapat menciptakan “badai sempurna yang dapat menyebabkan peningkatan jumlah wanita yang mengalami bahaya perjudian.”

“Kita harus mendobrak stigma yang menghalangi terlalu banyak wanita untuk mencari dukungan vital,” kata Osmond, menasihati para wanita yang khawatir tentang perjudian mereka atau mulai lupa waktu atau menghabiskan lebih dari yang mereka mampu, untuk mencari bantuan. di BeGambleAware.com atau melalui Saluran Bantuan Perjudian Nasional.

Stigma dan Rasa Malu Menghalangi Wanita Mencari Dukungan

Berdasarkan tanggapan dari 1.600 wanita yang berjudi, survei mengungkapkan bahwa stigma dan rasa malu seputar perjudian menghalangi wanita untuk mencari dukungan: 32% dari mereka akan enggan untuk berbagi kekhawatiran terkait perjudian mereka dengan anggota keluarga atau orang yang dicintai, dan hampir setengah dari mereka, 49%, menunjuk rasa malu sebagai alasan keengganan mereka. Selain itu, 63% wanita percaya bahwa perjudian kurang dapat diterima oleh mereka daripada pria, sementara 19% menyembunyikan perjudian mereka atau meremehkannya.

Linda Papadopoulus, psikolog terkemuka dan juru bicara kampanye GambleAware yang berusaha untuk menantang stigma di sekitar wanita yang berjudi dan mendorong mereka untuk mencari dukungan sebelum tanda-tanda masalah awal perjudian meningkat, menguraikan bahwa, meskipun kesulitan yang terkait dengan memulai percakapan dapat dimengerti, “ penderitaan dalam keheningan meningkatkan perasaan terisolasi.”

“Bantuan sering kali hanya sebatas percakapan jadi jika Anda khawatir tentang diri sendiri atau orang yang Anda cintai, angkat bicara dan hubungi,” tambahnya, beralih ke mereka yang enggan berbagi masalah perjudian mereka.

Survei tersebut juga mengungkapkan bahwa sekitar seperempat responden sudah mengalami tanda-tanda bahaya judi seperti lupa waktu, 22%, menghabiskan lebih banyak uang dari yang diharapkan, 39%, dan berjudi dalam kesendirian sehingga perilaku tersebut tetap tersembunyi dari mata. lainnya, 25%.

Sebagai bagian dari kampanye GambleAware, sumber online khusus baru di situs web begambleaware.com yang menawarkan saran praktis tentang cara memulai percakapan telah diluncurkan.

Author: Noah Allen