Flutter Luncurkan Program Advokasi Global

SkyBet Veteran Leaves after 20 Years with the Company

Perusahaan induk taruhan Irlandia Flutter Entertainment mengumumkan inisiatif baru yang berorientasi pada keragaman. Apa yang disebut Program Advokasi Global akan memperjuangkan anggota dari berbagai kelompok keragaman dan membiarkan suara mereka didengar. Inisiatif baru ini sejalan dengan Rencana Dampak Positif Flutter dan pilar Work Better-nya.

Flutter Meluncurkan Program Advokasi Global

Komite Eksekutif Grup Flutter Entertainment akan memimpin program dengan berfokus pada empat alur kerja global. Masing-masing dari yang terakhir akan difokuskan pada kelompok minoritas yang berbeda dan akan dipimpin oleh eksekutif Flutter yang berbeda.

Grup pertama, Gender, akan dipimpin oleh Amy Howe, kepala eksekutif merek FanDuel Flutter. Yang kedua, di sisi lain, adalah Multikultural dan akan dipimpin oleh Pádraig Ríordáin, chief legal officer dan direktur komersial Flutter. Kelompok ketiga adalah LGBT+, yang akan dipimpin oleh Barni Evans, kepala eksekutif merek Sportsbet. Terakhir, Paul Cutter, chief information officer Flutter, akan memimpin alur kerja Aksesibilitas.

Program ini tersegmentasi ke dalam empat fase, sebagai berikut: mendengarkan, belajar, mengadvokasi dan tindakan, dengan masing-masing fase cukup jelas. Misalnya, Komite Eksekutif Flutter mencatat bahwa mendengarkan menurunkan risiko terlepas dari pengalaman kerja sehari-hari pekerja dari kelompok terpinggirkan. Mendengarkan akan memungkinkan perusahaan dan pekerjanya untuk belajar dan lebih memahami pengalaman orang-orang seperti itu. Akibatnya, perusahaan akan dapat mengadvokasi para pekerja tersebut dan akhirnya, mengambil tindakan dan memperbarui kebijakannya.

Flutter Ingin Lebih Memahami Pekerjanya

Seperti yang dijelaskan oleh Flutter, program baru ini akan didasarkan pada wawasan pekerja. Tugas Komite Eksekutif adalah menafsirkan wawasan ini dan mengubahnya menjadi rencana tindakan yang “dapat mendorong perubahan yang terukur dan berarti” di seluruh perusahaan. Flutter berharap inisiatif baru ini akan membantunya membuat kemajuan dengan Rencana Dampak Positifnya.

Phil Bishop, chief people officer di Flutter Entertainment, berbicara tentang program baru. Dia mencatat bahwa Flutter adalah perusahaan dengan keyakinan kuat dalam hal keragaman, kesetaraan, dan inklusi. Menurut Bishop, semua hal ini pertama-tama harus berdiri di atas dan oleh karena itu tugas Komite Eksekutif untuk menggunakan suara rakyat untuk “mengadvokasi dan mendorong perubahan budaya yang bermakna dan tahan lama.”

Bishop menegaskan kembali bahwa program ini sangat penting untuk memahami bagaimana perasaan semua pekerja Flutter, terutama yang berasal dari kelompok keragaman.

Program Advokasi Global akan menjadi inti untuk mencapai misi kami dalam memahami pengalaman langsung rekan kerja di seluruh Flutter, terutama mereka yang berasal dari komunitas yang terpinggirkan. Selain mencapai target yang ditetapkan dalam Rencana Dampak Positif kami, program ini akan bekerja untuk menghilangkan hambatan dan hambatan sambil secara bermakna menutup kesenjangan pengalaman sehingga ada lapangan bermain yang setara untuk semua orang.

Phil Bishop, CPO, Flutter Entertainment

Dalam berita lain, sebulan yang lalu, Andrew Higginson keluar dari dewan Flutter.

Author: Noah Allen