Filipina: Penutupan POGO, Deportasi Pekerja Tiongkok

PH Resorts Clarifies No Loan Default in Stock Exchange Disclosures

Pemerintah Filipina bertekad untuk memenuhi rencananya untuk mengatasi kejahatan terorganisir yang terkait dengan industri POGO dan akan menutup 175 perusahaan perjudian lepas pantai, kata seorang pejabat kementerian kehakiman, Senin.

Deportasi Dimulai Bulan Depan

Jose Dominic Clavano, juru bicara kementerian kehakiman, mengatakan bahwa tindakan keras terhadap industri perjudian online Filipina “dipicu oleh laporan pembunuhan, penculikan dan kejahatan lain yang dilakukan oleh warga negara China terhadap sesama warga negara China,” lapor Reuters.

Selain menutup operasi lepas pantai, pemerintah akan mendeportasi sekitar 40.000 pekerja China yang dipekerjakan dengan perusahaan yang menghadapi kapak: target penutupan adalah POGO dengan lisensi yang kedaluwarsa atau dicabut untuk biaya pemerintah yang tidak membayar, tambah Clavano, menguraikan bahwa deportasi pekerja Cina akan dimulai bulan depan.

Berita tentang penumpasan dan deportasi beresonansi dengan baik dengan kedutaan besar China di Manila yang menyatakan dalam sebuah pernyataan dukungan pemerintah China untuk tindakan terhadap kejahatan terkait POGO karena “dengan tegas menentang dan mengambil tindakan keras. [itself] untuk memerangi perjudian.”

Industri POGO berkembang pesat setelah 2016 ketika operator lepas pantai mendapat manfaat dari larangan perjudian di Tiongkok dan menargetkan pemain Tiongkok, mempekerjakan warga negara Tiongkok untuk memfasilitasi prosesnya. Pada puncaknya, industri ini mempekerjakan lebih dari 300.000 warga negara China tetapi karena pembatasan terkait pandemi dan pajak yang lebih tinggi, beberapa operator terpaksa mengalihkan fokus mereka ke tempat lain.

Dampak Ekonomi Lebih Luas

Data resmi dari kementerian keuangan mengungkapkan bahwa industri POGO merupakan kontributor signifikan bagi pemerintah Filipina, menghasilkan PHP7,2 miliar ($ 121,97 juta) pada tahun 2020 dan PHP3,9 ​​miliar ($ 66,06 juta) pada tahun 2021 dalam biaya operasional saja tetapi menurut perkiraan , kontribusi dalam hal pajak, upah dan sewa properti jauh lebih besar.

Menurut perkiraan yang diberikan oleh konsultan real estat yang dikutip oleh media, sektor ini mempekerjakan 201.000 orang Cina dan 111.000 orang Filipina dan berdampak pada ekonomi sebesar PHP190 miliar ($3,22 miliar).

Lebih lanjut, jika sektor POGO dicabut seluruhnya, konsultan memperkirakan bahwa negara tersebut akan kehilangan PHP 8,9 miliar ($150,77 juta) dalam sewa tahunan karena akan mengosongkan 1,05 juta meter persegi ruang kantor.

Perkiraan ini dapat mengkhawatirkan semua pemangku kepentingan dan pemilik properti karena undang-undang baru-baru ini yang diperkenalkan oleh Senator Joel Villanueva akan berusaha untuk menghentikan seluruh industri POGO dengan menerapkan larangan game online.

Menurut data terbaru dari regulator Filipina, jumlah operator POGO di negara itu menurun dari 60 sebelum pandemi menjadi 30 sekarang.

Author: Noah Allen