Epic menguraikan penambahan kotak jarahan karena program pendidikan mencapai 35.000

Epic menguraikan penambahan kotak jarahan karena program pendidikan mencapai 35.000

Mendekati 35.000 siswa dari sekolah dan perguruan tinggi Inggris telah memperoleh akses ke berbagai program pendidikan Epic Risk Management hingga 2021/22 setelah tahun akademik yang terganggu selama periode sebelumnya.

Sebanyak 191 sekolah, dan 34.759 siswa, dikunjungi baik secara tatap muka atau melalui sumber online di seluruh Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara.

Pada tahun yang juga menyaksikan perusahaan memberikan pendidikan jarak jauh di daerah-daerah seperti Australia, Selandia Baru, Kenya, India, dan Asia Tenggara, 13.821 siswa di 84 sekolah negeri menerima pendidikan secara gratis berkat tahun pertama program Pendidikan Bahaya Perjudian , disampaikan dalam kemitraan dengan WHYSUP dan Teen Tips.

“Jika itu yang kami bicarakan secara langsung, entah berapa banyak saudara, saudari, dan anggota keluarga yang telah mendengarnya melalui efek tetesan itu – mungkin jauh lebih luas,” kata Patrick Foster, kepala pengiriman pendidikan dan CSR di Epic Risk Pengelolaan.

“Bagi kita semua yang memfasilitasi, bagian yang paling berkesan adalah murid yang mendatangi Anda dan berkata ‘Saya memiliki seseorang di rumah yang benar-benar berjuang dengan ini dan sekarang saya memiliki pemahaman tentang apa yang mereka alami. ‘ atau ‘Saya sendiri berjuang dengan ini; ini telah membuat saya berpikir tentang perilaku saya’ dan kami dapat mendukung mereka.

“Itulah yang paling kami hargai, tetapi saya pikir yang menakutkan adalah seberapa sering itu terjadi dan menekankan kebutuhan dan relevansi untuk apa yang kami lakukan.”

Selain itu, kelompok minimalisasi bahaya perjudian juga mengungkapkan harapan untuk menambahkan “nilai yang lebih besar lagi ke program” ke depan, yang pertama-tama akan datang melalui tingkat informasi yang ditingkatkan yang disediakan di kotak jarahan dalam video game.

Ini terjadi setelah Epic baru-baru ini menyatakan kekecewaan mendalam bahwa Inggris tidak merekomendasikan pengenalan undang-undang untuk mengatur penjualan kotak jarahan kepada anak di bawah umur.

“Apa yang kami ketahui dari pekerjaan yang kami lakukan adalah bahwa kotak jarahan adalah masalah besar; itu menyediakan pintu gerbang ke perjudian dan tidak dapat diabaikan. Banyak siswa, orang tua, dan guru yang berbicara dengan kami menunjukkan bahwa itu memanifestasikan dirinya, ”lanjut Foster.

“Ini adalah pesan bahwa kami akan terus mengalahkan dan berupaya memasukkan lebih banyak dan lebih banyak lagi ke dalam sesi kami, menggunakan pengalaman langsung. Ada kebutuhan nyata untuk itu dan tidak dapat diabaikan – itulah pesan yang paling relevan dengan kelompok usia tersebut.

“Munculnya perdagangan cryptocurrency dan NFT adalah media baru di mana kaum muda terlibat dengan perilaku pengambilan risiko online dan paparan serta aksesibilitasnya menjadikan mereka elemen dalam lanskap perjudian yang tidak dapat diabaikan. Popularitas jenis aktivitas terkait perjudian ini menjadi perhatian besar bagi banyak orang tua dan sekolah tempat kami bekerja.

“Orang-orang dapat memiliki pendapat mereka tentang apakah itu suatu bentuk perjudian, tetapi pada akhirnya mereka dapat menghasilkan perilaku yang sama dan membawa bahaya dan perangkap yang sama, jadi itu adalah sesuatu yang kami ingin terus tambahkan ke dalam pengiriman kami.”

Author: Noah Allen