Detail Bally ‘kekuatan berkelanjutan,’ menurunkan ekspektasi TA

Bally

Bally's

Bally’s telah menurunkan ekspektasi keuangan setahun penuh dari angka yang sebelumnya diungkapkan setelah kuartal pertama tahun ini, meskipun merinci kekuatan ritel “berlanjut” dan pertumbuhan interaktif internasional dan AS.

Selama periode tiga bulan kedua tahun ini, grup, yang memiliki dan mengelola 14 kasino di 10 negara bagian, mengalami peningkatan pendapatan 106,36 persen menjadi $552,49 juta (2021: $267,73 juta) didorong oleh kenaikan di semua segmen pelaporan inti.

Ini melihat game, hotel, makanan dan minuman dan ritel, hiburan, dan lainnya semuanya naik menjadi $455 juta (2021: $207,49 juta), $33,92 juta (2021: $22,31 juta), $27,43 juta (2021: $23,38 juta) dan $36 juta (2021: $14.54m), masing-masing.

Laba bersih hingga Q2 turun 13,69 persen melalui Q2 menjadi $59,5 juta (2021: $68,94 juta), dengan EBITDA yang disesuaikan naik 70,5 persen dari $82,82 juta yang tercatat satu tahun lalu menjadi $141,22 juta hingga 2022.

Untuk tahun ini, pendapatan melonjak 139,29 persen menjadi $1,1 miliar (2021: $459,99 juta), laba bersih ditutup naik 5,41 persen menjadi $61,39 juta (2021: $58,23 juta), dan EBITDA yang disesuaikan berakhir pada $256,17 juta, naik 90,18 persen dari $134,69 juta.

Lee Fenton, Chief Executive Officer Bally’s, mengatakan, “Hasil kuartal kedua kami mencerminkan kekuatan yang berkelanjutan di segmen kasino dan resor kami, rekor margin di segmen interaktif internasional kami dan pertumbuhan berkelanjutan di segmen interaktif Amerika Utara kami khususnya di BallyCasino.com di New Jersey. , meskipun ada hambatan dari volatilitas dan tantangan FX yang signifikan di Atlantic City.

“Kami senang dengan rekor arus kas perusahaan dari operasi di kuartal ini dan fokus pada inisiatif generasi arus kas tambahan yang berkelanjutan.”

Selanjutnya, Bally’s juga telah mengeluarkan pembaruan untuk ekspektasi keuangannya sepanjang tahun ini, dengan pendapatan dan EBITDA yang disesuaikan berkurang dari angka-angka yang diungkapkan di awal tahun.

Pendapatan diperkirakan turun antara $2.2bn-$2.3bn, turun dari $2.4bn-$2.5bn, dan EBITDA yang disesuaikan diprediksi ditutup pada $535m-$550m yang menunjukkan penurunan dari $560m-$580m.

Hal ini disebabkan “sejumlah ketidakpastian dan risiko yang diketahui dan tidak diketahui,” termasuk pergerakan valuta asing yang merugikan dan ekspektasi yang lebih rendah untuk properti Atlantic City milik grup.

Author: Noah Allen