Dampak Belanda berkontribusi pada ‘perbandingan terdistorsi’ Q2 Kindred

Kindred’s CEO, Henrik Tjärnström, noted that despite “tough COVID-19 comparatives”, its casino product segment has emerged in a “stable” position from the first half of 2022. 

CEO Kindred, Henrik Tjärnström, mencatat bahwa terlepas dari “komparatif COVID-19 yang sulit”, segmen produk kasinonya telah muncul dalam posisi “stabil” sejak paruh pertama tahun 2022.

CEO Kindred, Henrik Tjärnström, mencatat bahwa terlepas dari “komparatif COVID-19 yang sulit”, segmen produk kasinonya telah muncul dalam posisi “stabil” sejak paruh pertama tahun 2022.

Menerbitkan Laporan Interimnya dari Januari hingga Juni, Kindred melaporkan bahwa – ketika mengecualikan Belanda dan membandingkan keberhasilan Q2 dengan periode yang sama pada tahun 2021 – perusahaan tersebut menyaksikan peningkatan satu persen dari pendapatan kotor kasino dan game sementara pelanggan aktif tujuh persen lebih rendah.

Namun, jika Kindred menyertakan Belanda dalam pembaruan kinerjanya – yang dikecualikan karena pembuatan “perbandingan terdistorsi” setelah berakhirnya aktivitas perusahaan Belanda pada 30 September 2021, hanya memasuki kembali pasar pada 4 Juli – maka pendapatan kemenangan kotor akan mengalami penurunan 30 persen, dengan pelanggan aktif untuk kasino dan permainan juga turun 26 persen jika dibandingkan dengan kuartal yang sama pada tahun 2021, masing-masing.

Tjärnström mencatat: “Setelah periode hambatan jangka pendek, saya melihat ke masa depan dengan percaya diri karena kami melihat kemajuan yang baik dengan prioritas strategis utama Grup. Kami telah menerima lisensi Belanda kami yang telah lama ditunggu-tunggu, Kindred Sportsbook Platform (KSP) kami tetap berada di jalur yang benar, dan Relax Gaming terus menunjukkan angka yang kuat.

“Kami juga mendekati akhir periode komparatif COVID-19 yang sangat sulit, yang telah memberikan pandangan miring terhadap kinerja kami.

“Terlepas dari perbandingan yang sulit, segmen produk kasino melihat sedikit peningkatan satu persen dalam pendapatan kotor ketika mengecualikan Belanda. Saya senang melihat bisnis tetap stabil jika dibandingkan dengan kuartal kedua tahun 2021 yang luar biasa ketika COVID-19 membatasi pilihan hiburan.”

Di seluruh perusahaan, total pendapatan, baik dari operasi B2B dan B2C, mencapai £238,7 juta, dengan pendapatan kotornya turun 36 persen menjadi £233,5 juta (2021: £363,7 juta). Tidak termasuk angka-angka Belanda, pendapatan kotor seluruh perusahaannya hanya mengalami penurunan 13 persen.

Selain itu, EBITDA yang mendasari Kindred, yang dinyatakan Tjärnström “tidak memuaskan tetapi sama-sama terkena dampak parah dengan tidak menerima taruhan dari pasar Belanda” mengalami penurunan besar-besaran sebesar 78 persen menjadi £25,3 juta jika dibandingkan dengan tahun 2021, yang mencapai £113,7 juta. Perusahaan juga melaporkan laba sebelum pajak sebesar £7 juta (2021: £102,5 juta), yang turun menjadi £5,8 juta setelah pajak (2021:87,1 juta).

Atau, ketika melihat angka yang sama pada paruh pertama tahun 2022, total pendapatan perusahaan dari operasi B2B dan B2C turun dari £716.3 juta pada tahun 2021 menjadi £485.4 juta pada tahun 2022.

Selanjutnya, pendapatan kotornya untuk H1 tahun ini mengalami penurunan 34 persen menjadi £475.9m (2021: 716.3m). Namun, menghapus komparatif Belanda hanya melihat penurunan pendapatan Kindred sebesar 10 persen.

EBITDA yang mendasari perusahaan pada paruh pertama tahun 2022 mengalami penurunan dramatis yang serupa dengan angka Q2 di 77 persen menjadi £ 49,8 juta jika dibandingkan dengan periode yang sama pada tahun 2021 – £ 219,7 juta.

Keuntungan sebelum pajak untuk H1 2022 mencapai £14.6m (2021:187.8m) dengan pasca-pajak sebesar £12.2m (2021:159.7m).

Tentang masuknya Kindred ke pasar Belanda, Tjärnström berkomentar: “Kami membuka pintu kami untuk pemain Belanda pada 4 Juli dan telah melihat asupan dan aktivitas pelanggan yang kuat pada periode antara 4 dan 19 Juli. Saya sangat senang dengan kinerja awal ini dan berharap untuk lihat merek Unibet kami secara bertahap merebut kembali posisi terdepan di Belanda.

“Dengan Belanda yang ditayangkan, kami sekarang menunggu Tinjauan Undang-Undang Perjudian Inggris diterbitkan. Selama tahun lalu, pasar Inggris telah dipengaruhi oleh pemeriksaan keterjangkauan yang lebih ketat yang diberlakukan sendiri oleh industri. Langkah-langkah ini diperkirakan akan meningkat pada kuartal-kuartal mendatang. Sementara berdampak pada pendapatan dalam jangka pendek, ini memastikan basis pelanggan yang lebih berkelanjutan.”

Laporan tersebut juga menyelidiki pendapatan Relax Gaming, yang diperoleh Kindred pada 1 Oktober 2021. Kepemilikan baru diperhitungkan dalam laporan laba rugi konsolidasi Kindred, termasuk hanya pendapatan yang dihasilkan oleh Relax Gaming dari semua operator game, tidak termasuk pemilik barunya.

Selama kuartal kedua tahun ini, pendapatan Relax mencapai £5,2 juta, yang 20 persen lebih tinggi dari periode yang sama tahun lalu, dikaitkan dengan peluncuran enam game baru, bersama dengan fitur jackpot Dream Drop pemasok yang diluncurkan pada bulan Mei.

Di Relax, Tjärnström menyatakan: “Relax Gaming berkinerja baik. Tim terus memberikan asupan operator baru yang tinggi dan rilis produk baru, seperti jackpot ‘Dream Drop’ yang telah menyediakan fitur unik yang dihargai oleh pelanggan akhir dan pemasok game.”

Author: Noah Allen