AUSTRAC memulai proses pengadilan federal SkyCity

SkyCity

Kota Langit

Pusat Pelaporan dan Analisis Transaksi Australia telah mengikuti peluncuran proses pengadilan federal terhadap Star Entertainment Group dengan mengambil tindakan serupa terhadap SkyCity terkait tempat perjudiannya di Adelaide.

Dimulainya proses hukuman perdata, di mana potensi hukuman finansial akan ditentukan oleh pengadilan, terjadi sebagai akibat dari dugaan ketidakpatuhan yang serius dan sistemik terhadap undang-undang anti pencucian uang dan pendanaan kontra-terorisme Australia.

Tindakan ini berasal dari kampanye kepatuhan yang dimulai pada September 2019, yang kemudian memulai penyelidikan penegakan terhadap SkyCity Entertainment serta Crown Resorts dan Star Entertainment Group.

Peter Soros, Wakil CEO AUSTRAC, mengatakan bahwa penyelidikan pengawas keuangan terhadap SkyCity telah menemukan kegagalan sistemik dalam pendekatannya terhadap kewajiban AML/CTF.

“Investigasi AUSTRAC mengidentifikasi berbagai keadaan di mana SkyCity gagal melakukan uji tuntas pelanggan yang sedang berlangsung,” katanya.

“SkyCity juga gagal mengembangkan dan memelihara program AML/CTF yang sesuai, sehingga berisiko dieksploitasi secara kriminal.”

Di antara tuduhan terhadap firma yang berbasis di Auckland karena gagal menilai dengan tepat risiko pencucian uang dan pendanaan terorisme yang dihadapinya, termasuk kemungkinan dan dampak dari risiko tersebut, dan untuk mengidentifikasi dan menanggapi perubahan risiko dari waktu ke waktu.

Selain itu, dikatakan gagal untuk membangun kerangka kerja yang tepat untuk pengawasan dewan dan manajemen senior atas program AML/CTF, tidak memiliki program pemantauan transaksi untuk memantau transaksi dan mengidentifikasi aktivitas yang mencurigakan, dan kurangnya uji tuntas pelanggan yang ditingkatkan. program untuk melakukan pemeriksaan konsumen tambahan.

Dikatakan juga bahwa perusahaan tidak memasukkan sistem dan kontrol berbasis risiko yang sesuai dalam program AML/CTF untuk memitigasi dan mengelola risiko, selain tidak melakukan uji tuntas pelanggan berkelanjutan yang sesuai terhadap risiko pencucian uang yang lebih tinggi.

“Persyaratan bagi entitas yang diatur untuk memiliki kontrol dan sistem AML/CTF yang sesuai bukanlah pilihan dan harus dianggap serius oleh semua bisnis yang diatur oleh AUSTRAC.”

“AUSTRAC terus bekerja dengan SkyCity untuk memastikannya mematuhi kewajibannya berdasarkan AML/CTF Act dan untuk memastikannya terus memenuhi kewajibannya di masa depan,” tambah Soros.

“Ini adalah hukuman perdata ketiga yang diajukan AUSTRAC terhadap bisnis yang beroperasi di sektor kasino, Ini harus berfungsi sebagai peringatan bagi kasino dan semua bisnis lain yang diatur oleh AUSTRAC untuk menganggap serius kewajiban AML/CTF mereka dan mematuhi Undang-Undang AML/CTF dan aturan AML/CTF.”

Awal tahun ini, regulator Minuman Keras dan Perjudian Australia Selatan telah mengutip “sejumlah masalah yang diangkat hingga saat ini” yang katanya menyoroti “masalah sistemik yang lebih luas dalam industri kasino,” setelah meluncurkan tinjauan independen terhadap operasi di negara bagian tersebut.

Hal ini membuat regulator SA menugaskan tinjauan independen terhadap SkyCity Adelaide untuk menentukan apakah grup tersebut cocok untuk mempertahankan lisensi kasinonya.

Author: Noah Allen