888casino dan EveryMatrix ‘untuk memberikan kualitas tertinggi’

888casino dan EveryMatrix 'untuk memberikan kualitas tertinggi'

EveryMatrix telah memperkuat pijakannya di AS setelah bekerja sama dengan 888casino, yang dipuji oleh penyedia platform igaming sebagai “salah satu operator game internasional terbesar dan paling berpengalaman”.

Ini akan melihat mantan mendistribusikan berbagai kontennya dari Spearhead Studios dan Armadillo Studios melalui integrasi dengan platform integrasi CasinoEngine-nya.

“Kepemimpinan produk dan konten adalah elemen inti dari strategi pertumbuhan perusahaan global 888, dan kemitraan kami dengan EveryMatrix akan membantu kami terus mewujudkan rencana ambisius kami untuk masa depan, termasuk di AS,” kata Talya Benyamini, VP B2C Casino di 888casino .

“Komitmen kami kepada para pemain kami untuk menyediakan konten game berkualitas tinggi di seluruh portofolio kami terus menjadi pusat dari semua yang kami lakukan.”

Kemitraan ini memperluas jangkauan EveryMatrix di seluruh wilayah yang pemasoknya sudah hadir melalui pusat komersial utama di Miami dan lisensi yang diajukan di berbagai yurisdiksi, termasuk New Jersey, Michigan, Virginia Barat, dan Pennsylvania.

Erik Nyman, Presiden EveryMatrix Americas, berkomentar: “Saya sangat senang mengumumkan bahwa kami telah menandatangani kontrak dengan 888, salah satu operator game internasional terbesar dan paling berpengalaman.

“Perjanjian ini akan memungkinkan kami untuk mendistribusikan konten game kami ke khalayak yang lebih luas dan kami berharap dapat mengembangkan hubungan dengan 888 lebih lanjut.”

Awal tahun ini, EveryMatrix merinci awal yang kuat untuk tahun ini “di ketiga segmen bisnis” karena investasi yang berkelanjutan, terutama untuk mendukung kemampuan internal dan ambisi AS, menyebabkan optimisme untuk masa depan.

Laba kotor selama kuartal pertama tahun ini meningkat 14 persen menjadi €13.9m (2021: €12.1m), didorong oleh kenaikan global yang dirasakan di seluruh bisnis kasino, olahraga, dan platform serta “stabilisasi pendapatan Jerman setelah perubahan regulasi”.

Author: Noah Allen